Artikel Bin Baz

MAA SYAA ALLAH PENGORBANAN SAHABAT ABU UBAIDAH BIN JARRAH

Abu Bassam | Sabtu, 30 April 2016 - 09:29:20 WIB | dibaca: 3446 pembaca

hanya ilustrasi

Abu Ubaidah bin Jarrah - Radhiyallahu‘anhu, salah seorang dari Sahabat yg pertama kali memeluk islam. Seorang Sahabat yang mendapatkan pujian langsung dari Rosululloh  shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai orang paling amanah.

Nama aslinya ialah Amir bin Abdullah bin Jarrah Al-Fihry Al-Quraiys - Radhiyallahu‘anhu.

Dalam Perang Badar, Abu Ubaidah berhasil menyusup ke barisan musuh tanpa takut mati. Namun tentara berkuda kaum musyrikin menghadang dan mengejarnya. Kemana pun ia lari, tentara itu terus mengejarnya dengan beringas. Abu Ubaidah menghindar dan menjauhkan diri untuk bertarung dengan pengejarnya. Ketika si pengejar bertambah dekat, dan merasa posisinya strategis, Abu Ubaidah mengayunkan pedang ke arah kepala lawan. Sang lawan tewas seketika dengan kepala terbelah. 

Siapakah lawan Abu Ubaidah yang sangat beringas itu? Tak lain adalah Abdullah bin Jarrah, ayah kandungnya sendiri! Abu Ubaidah tidak membunuh ayahnya, tapi membunuh kemusyrikan yang bersarang dalam pribadi ayahnya. 

Kisah Abu Ubaidah inilah yang menjadi asbabu nuzul dari firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

لَا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ ۚ أُولَٰئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ الْإِيمَانَ وَأَيَّدَهُمْ بِرُوحٍ مِنْهُ ۖ وَيُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا ۚ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ۚ أُولَٰئِكَ حِزْبُ اللَّهِ ۚ أَلَا إِنَّ حِزْبَ اللَّهِ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan RasulNya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dengan pertolongan yang datang daripadaNya. Dan dimasukkanNya mereka ke dalam surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah bahwa sesungguhnya golongan Allah itulah golongan yang beruntung”. [Al-Mujadilah/58 : 22]

Sungguh Maa Syaa Allah Sahabat Abu 'Ubaidah bin Jarrah - Radhiyallahu‘anhu.

Lantas, bagaimana dengan kita?
Seberapa jauh pengorbanan kita dalam memberantas kemusyrikan?

-----------------------
via Telegram Channel :
Telegram.me/TausiyahBimbinganIslam.
 
 



Berita Terkait