Artikel APU

Atturots Peduli Umat

LEZATNYA MENCARI DAN MENGHAFAL ILMU LEBIH NIKMAT DAN LEZAT DARI PADA MENJADI MENTERI

Abu Bassam | Sabtu, 02 April 2016 - 08:22:20 WIB | dibaca: 2722 pembaca

Telah  di  sebutkan  dalam  sebuah  kitab  karangan  Imam adz-Dzahabi  "Tadzkirotul  Hufaadz"  jilid  yang  ke  3/915 sebuah  kisah  yang  sangat  menakjubkan  tentang  keberadaan ulama  salaf  dengan  ilmu,  kisah  tersebut  di  sebutkan  beliau ketika  sedang  menjelaskan  biografinya  ulama  Hufadz bahkan  salah  seorang  pembesarnya  dan  juga  seorang  Imam yang  kokoh  Abu  Qosim  Sulaiman  bin  Ayub  ath-Thabrani asySyami  rahimahullah, berikut  kisahnya: 
  
Kisah  ini  di  riwayatkan  dari  Ibnul  Amiid,  di  mana  beliau berkata,  "Saya  tidak  pernah  mengira  di  dunia  ini  ada  yang lebih  nikmat  dan  lezat  melainkan  enaknya  menjadi  seorang menteri  seperti  keberadaanku  sekarang  ini,  sampai  pada suatu  ketika  saya  melihat  sebuah  diskusi  ilmiah  antara  athThabrani dan al-Ja'ani di hadapanku.

Adalah  ath-Thabrani  sering  mematahkan  perkataan lawan  debatnya  dengan  hafalanya  yang  sangat  luas  dan banyak, sedangkan  Abu  Bakar  (al-Ja'ani)  mampu mematahkan  perkataan  lawan  debatnya  dengan kecerdasanya,  kejadian  itu  sampai  terdengar  suara  masing-masing yang kadang saling meninggi. 

Sampai  pada  giliranya  al-Ja'ani  mengatakan  kepada beliau,  "Saya  memiliki  sebuah  hadits  yang  tidak  ada  di kolong langit ini yang mempunyainya melainkan saya".  

Beliau  menjawab:  "Sebutkanlah".  Lantas  dirinya  mulai menyebutkan  sanadnya:  "Telah  menceritakan  kepada  kami Abu  Khalifah,  dia  berkata  telah  menceritakan  kepada  kami Sulaiman  bin  Ayub",  kemudian  beliau  menyebutkan haditsnya secara sempurna. 

Maka  berkatalah  ath-Thabrani:  "Saya  adalah  Sulaiman bin  Ayub  itu,  dan  dari  saya  lah  Abu  Khalifah  itu  mendengar hadits  tersebut,  dia  mendengar  dengan  ijazah  yang  tinggi dari  saya".  Maka  al-Ja'ani  menjadi  merah  mukanya  karena merasa  malu.  

Maka  Ibnul  Amiid  mengatakan  setelah menyebutkan  kisah  di  atas:  "Saya  berandai-andai  sekiranya tidak  menjadi  menteri  seperti  sekarang  tapi  menjadi  athThabrani yang  merasa  bahagia seperti  kebahagianya".         

Dinukil dari buku أقوال وحكم خالدة من أفواه السلف الصالح 
Hal: 34-36, diterbitkan oleh islamhouse[dot]com

Penerjemah Arif Hidayatullah

 via:@Fiqhdakwah On Telegram
 
 
Baca Juga:
 
 
 
 
 
 



Berita Terkait